Isi E-mail Pengguna Yahoo Kini Dapat Diintip untuk Iklan

Jika Anda adalah pengguna e-mail Yahoo, sebaiknya Anda berhati-hati. Pasalnya isi e-mail Anda kini bisa diintip perusahaan demi kepentingan iklan. Ini merupakan kebijakan baru yang diterapkan untuk para pengguna e-mail Yahoo dan AOL.

Pada awal pekan ini, Oath, perusahaan yang merupakan gabungan dari Yahoo dan AOL diam-diam mengubah aturan kebijakan privasinya demi memperluas Cara Mengecek Bonus Axis kemampuan menayangkan iklan pada target yang ditentukan. Perubahan aturan ini pun telah dikonfirmasi kebenarannya oleh pihak Oath.

"Perubahan kebijakan privasi dan persyaratan layanan dari Oath adalah batu loncatan untuk apa yang kami lakukan pada konsumen dengan transparasi Cara Mengecek Bonus IM3 dan kontrol bagaimana ke depannya data mereka akan digunakan," kata perusahaan sebagaimana dikutip KompasTekno dari Cnet, Senin (16/4/2018).

Perusahaan yang merupakan anak usaha dari Verizon ini pun menegaskan bahwa Oath dapat memindai, Cara Mengecek Bonus Kuota 3 menyimpan serta menganalisis semua konten komunikasi yang dilakukan melalui e-mail ini termasuk e-mail yang Anda kirim dan yang Anda terima. Oath berdalih pemindaian ini akan membantu untuk mengembangkan fitur-fitur yang lebih relevan untuk para pengguna.

Kendati demikian, pemindaian isi e-mail ini dinilai bukanlah hal baru yang dilakukan perusahaan pada pengguna e-mail Yahoo. Dalam "syarat dan ketentuan" saat pengguna pertama kali membuat akun Yahoo pun ditulis jelas tentang aturan ini. Cara Mengecek Bonus Smartfren Diperkirakan ada sekitar 225 juta pengguna aktif bulanan Yahoo yang kabarnya telah diintip perusahaan demi kepentingan iklan.

Namun untuk pengguna e-mail AOL, ini merupakan hal yang benar-benar baru dilakukan.  Yahoo dan AOL memang kini berada dalam satu payung perusahaan. Ini merupakan hasil dari akuisisi Yahoo oleh Verizon yang kemudian dilebur dengan AOL dan berganti nama menjadi Oath. Soal pemindaian data pengguna ini, Oath pun sesumbar berjanji akan menjaga transparasi penggunaan data pada konsumen. 

Kabar soal kebijakan privasi dan data pengguna kini memang tengah mendapat sorotan tajam sejak terungkapnya penyalahgunaan data pengguna Facebook oleh firma analis Cambridge Analyitica.

Dalam kasus ini, sebanyak lebih dari 87 juta data pengguna Facebook bocor ke tangan yang tak berhak dan disalahgunakan demi kepeningan pemilu Amerika Serikat beberapa waktu lalu. Dari sekian banyak akun, ada sekitar 1 juta data pengguna Indonesia yang juga ikut bocor. Baca juga : 1 Juta Akun Facebook di Indonesia Bocor, Ini Cara Mengecek Bonus XL untuk Mengeceknya Yahoo sendiri pun pernah mengalami hal serupa.

Sebanyak lebih dari tiga miliar akun e-mail diretas oleh pihak tak bertanggungjawab. Insiden ini diketahui telah terjadi sejak 2013 silam dan baru terungkap pada Desember 2016. Kejadian ini membuat Yahoo harus mengambil sejumlah langkah protektif yakni dengan meminta semua pengguna menyetel ulang password demi keamanan.

Comments